ban depan yamaha freego

7 Penyebab Kenapa Ban Motor Matic Sering Bocor

Advertisement

Motorisblog.com – Om Bro…!! Ada pertanyaan yang mampir ke redaksi Mtb, tentang “kenapa ban motor matic sering bocor?” Lah, apa iya ya…?? Iya, menurut beberapa pendapat. Dan setelah Mtb renungkan, Mtb cari-cari referensi sana-sini,… ternyata memang benar.,… dan bisa di jelaskan secara nalar.

Advertisement

Begini penjelasannya…

Pada umumnya, baik motor manual atau pun matic ada kecenderungan ban belakang lebih sering mengalami kebocoran dibanding ban depan.

Kenapa…??

Karena tumpuan beban ada pada roda belakang sehingga ban belakang lebih banyak menopang beban ketimbang ban depan. Hal itu pula yang membuat ban belakang lebih cepat botak dibanding ban depan.

ban belakang yamaha aerox 155 vva

Nah, kondisi seperti itu lebih diperparah lagi pada motor matic… pasalnya, selain menopang sebagian besar beban, mesin motor matic juga bertumpu langsung ke roda belakang. Maka otomatis ban belakang motor matic jadi menopang beban yang lebih berat dibanding motor manual pada umumnya.

Selain hanya menopang beban, roda belakang motor matic juga menerima aliran panas dari mesin… karena… …ya itu tadi… tumpuan mesin matic terjadi langsung pada roda belakang melalui arm yang sekaligus juga area CVT Box.

Ngga percaya…?? Coba Om Bro tempuh perjalanan rada jauh menggunakan motor matic. Kemudian raba roda belakang… maka velg pun akan memanas.

Berbeda dengan motor manual dimana mesin menempel pada rangka motor…

Hokeh… itu penjelasannya perkara kenapa ban motor matic sering bocor.

Selanjutnya secara umum (motor matic & motor manual), Mtb juga punya beberapa tips agar ban motor tidak mudah bocor.

Yup… Bagi penunggang motor, ban bocor secara sekaligus bisa menjadi sangat berbahaya lantaran dapat menyebabkan Om Bro sekalian kehilangan kendali… utamanya jika terjadinya pada ban depan ketika Om Bro tengah melaju dengan kecepatan tinggi.

Nah…, untuk menghindari bahaya tersebut, Om Bro harus perhatikan beberapa hal agar ban motor tidak mudah bocor…

Bagi Mtb, cara mengatasi ban yang sering bocor ialah dengan menggantinya menggunakan ban jenis tubeless… (jika bawaan pabrik bukan tubeless)… karena dengan menggunakan ban tubeless, aktifitas Mtb jadi lebih aman dan tidak memakan waktu ketika terjadi kebocoran.

Lah iya… Salah satu kelebihan ban tubeless adalah lebih mudahnya mengatasi ban bocor halus

Cara mengatasi ban tubeless bocor halus ialah cukup hanya menggunakan cairan anti bocor yang akan secara otomatis menyumbat kebocoran sehingga Om Bro sekalian tidak perlu repot mendorong motor guna mencapai bengkel tambal ban terdekat.

Bahkan Mtb selalu menyertakan cairan anti-bocor setiap kali mengganti ban. Sebagai pencegahan saja supaya Mtb tidak direpotkan oleh kebocoran yang bisa saja terjadi sewaktu-waktu.

Yup… Om Bro sekalian tahu bahwa cara menambal ban tubeless adalah dengan menyumbatnya menggunakan bahan khusus… …sehingga dalam penanganan bocor halus, cara tambal ban tubeless konvensional justru akan merusak ban lantaran lubang kebocoran harus diperbesar untuk dapat memasukkan bahan penyumbat/bahan penambal.

Maka itu, sudah sejak 5 tahun yang lalu Mtb selalu menggunakan ban tubeless dengan di lengkapi cairan anti-bocor di dalamnya.

…hasilnya… …Mtb tidak pernah lagi mengalami mendorong motor gegara ban bocor.

Bahkan pada satu waktu, tekanan angin ban motor Mtb kuat bertahan selama 2 hari meski ban tertusuk baut berkepala 8 mm.

Sebenarnya kemampuan cairan anti-bocor pada ban tubeless bahkan bisa lebih dari 2 hari… Mtb bisa pastikan itu karena hingga saat Mtb mengganti ban, kondisi tekanan angin ban saat itu masih stabil. Hanya saja karena kebetulan saat itu kondisi ban memang telah lumayan botak, maka sekalian saja Mtb ganti ban.

Coba Om Bro bayangkan jika ketika itu Mtb menggunakan ban biasa dengan ban dalam, sudah barang tentu Mtb harus mendorong motor hingga ke bengkel tambal ban terdekat. Lah iya… baut skrup besar lho, Om… Ban dalam mah pasti robek kalo ketusuk skrup segede itu.

Advertisement

Agar Ban Motor Tidak Mudah Bocor

Pada umumnya, kebocoran ban disebabkan oleh benda-benda tajam, misalnya paku, pecahan kaca, kerikil atau pun bebatuan yang tajam.

…itu faktor eksternalnya…

Selain faktor-faktor eksternal, ada pula faktor-faktor internal yang turut menyebabkan ban sering bocor, diantaranya:

1. Kurangnya Tekanan Angin Ban

Ban dengan tekanan angin yang kurang akan menciptakan lipatan pada dinding samping ban… yang lama kelamaan akan membuat ban retak dan timbullah kebocoran.

Tekanan angin yang terlalu rendah tidak akan mampu menahan beban dengan baik. Ditambah lagi jika motor sering ditunggangi untuk melintasi jalanan rusak dan berbatu… atau sering melindas polisi tidur…

Kecuali jika Om Bro bangunin dulu polisi tidurnya. Wkwkwkwk…!!

2. Ban Telah Memasuki Fase Kebotakan

Ban yang botak maka berarti ban tersebut sudah tipis. Karena ban telah tipis dan rapuh dimakan usia, maka ban tersebut jadi lebih rentan terhadap kebocoran.

Meskipun misalnya Om Bro menggunakan ban dalam yang baru, tapi jika ban luarnya sudah tipis mah jelas pisan ban dalamnya akan kalah dan tetap rentan kebocoran.

3. Adanya Pasir/Kotoran yang Terselip di Antara Ban dan Velg

Hal ini tampak sepele… tapi pada ban tipe tube (pakai ban dalam), keberadaan kotoran pasir seperti itu pun dapat menyebabkan kebocoran.

Yup… Om Bro sekalian pastinya tahu bahwa ban dalam tidaklah sekuat ban luar dalam hal menahan tekanan… utamanya tekanan dari benda-benda tajam. Karena itulah Mtb lebih suka menggunakan ban tubeless.

4. Tidak Menggunakan Tutup Pentil Ban

Hal ini juga sekilas tampak sepele… Namun tahukah Om Bro… pentil ban tanpa tutup sangat rentan mengeluarkan angin dari dalam ban…, sehingga lambat laun akan menimbulkan permasalahan ban motor kempes tapi tidak bocor. Lah iya… awalnya memang tidak bocor,… hanya kempes saja… tapi seperti yang sudah Mtb singgung di atas, tekanan angin ban yang rendah akan menciptakan lipatan/retakan/kebocoran di dinding samping ban.

5. Velg Sudah Keropos

Khususnya pada velg model jari-jari,,… pengeroposan velg juga menyebabkan rontokan logam tipis-tajam yang sangat beresiko melukai ban. Karenanya, ban motor dengan velg yang telah berkarat/keropos menjadi lebih mudah bocor dibanding yang velgnya masih bagus.

6. Ukuran Ban Tidak Sesuai dengan Ukuran Velg

Dalam hal ini, Mtb termasuk orang yang suka menggunakan ban yang lebih besar setingkat di atas standar pabrikan. Tapi hanya setingkat lho ya, Om…

Jadi misale ban standar pabrikan berukuran 90/80, Mtb pakai 100/80…

Sejauh ini, setelah beberapa tahun, menaikkan ukuran ban sebanyak satu level masih baik-baik saja… Namun, jika ukuran ban yang digunakan jauh lebih tinggi tanpa mengganti velg dengan yang lebih lebar, maka hal itu pun akan mempermudah timbulnya kecocoran akibat gesekan dari ketidaksesuaian ukuran ban vs velg tersebut.

7. Mutu Ban yang Buruk

Pamungkasnya… inilah yang paling vital. Jika Om Bro pakai ban yang “murah”, ya tentu bakalan kalah awet dibanding ban dengan mutu bagus.

Selain harga & mutu produk baru, ada kalanya karena sesuatu hal pun ada orang yang terpaksa menggunakan ban bekas atau bukan vulkanisir saat mengganti ban. Dan jika seperti itu,… ya tentu amat wajar ketika ban tidak awet dan mudah bocor. (Mtb – Kenapa ban motor matic sering bocor).

Kelebihan Ban Tubeless Motor Matic: 6 Tahun Tidak Bocor

Ban Kempes Tapi Tidak Bocor?? 6 Hal Ini Penyebabnya

Advertisement

4 tanggapan pada “7 Penyebab Kenapa Ban Motor Matic Sering Bocor”

  1. Klo masalah beban boncengan tiga misal,Apa itu juga meemfaktorinya ban mudah bocor?so saya biasanya boncengin tiga motor sya,apakah itu penyebabx?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *