Kelebihan Uber Motor dibanding Gojek dan Grab

Motorisblog.com – Kelebihan Uber Motor dibanding Gojek dan Grab disini maksudnya bukanlah mutlak. Tapi hal ini hanya merupakan sedikit sharing dari Mtb dan rekan-rekan sesama penggaruk aspal dijalur ojol.

Sebelumnya Mtb telah menuliskan artikel “grab menipu mitra” dan “gojek vs grab vs uber”. Kali ini Mtb ingin mengungkap kelebihan Uber Motor yang (mungkin) masih kurang diketahui oleh para driver ojek online seperti Mtb. Wajar, karena dari segi popularitas, tampaknya Uber Motor masih kalah jauh dibanding Gojek dan Grab. Begitu pula dengan jaringan Uber yang baru mencapai kota-kota besar saja. Belum mencapai kota kecil seperti Ciamis – Banjar – Pangandaran.

Tapi yang perlu Om Bro tahu, kadang hal yang kurang populer justru punya nilai lebih dibanding yang populer. Contohnya ya seperti Uber Motor ini.

Kita semua tahu bahwa didunia ojek online, merk Gojek dan Grab sarat dengan konflik antara perusahaan dengan mitra driver. Masing-masing merasa benar dan saling menuduh pihak lain melakukan kecurangan terhadapnya. Lain dengan Uber Motor yang selama ini adem ayem karena “penganutnya” masih sedikit.

kelebihan uber motor

Mtb faham, Gojek dan Grab menerapkan disiplin tinggi demi mencegah mitra driver berbuat curang dalam meraih insentif / bonus. Tapi tidak jarang (entah disengaja atau pun tidak), sistem Gojek dan Grab justru salah membantai driver yang jujur.

Ketika pihak mitra driver mengajukan banding, hampir bisa dipastikan banding mereka akan ditolak atau diabaikan. (Kadang) tanpa bisa menunjukkan bukti konkrit, pihak Gojek dan Grab berdalih bahwa “sistem tidak pernah salah”. Seolah pihak perusahaan menuhankan atau minimal menganggap sistem mereka adalah malaikat yang tidak pernah bisa salah.

Kesewenang-wenangan Gojek dan Grab nyatanya bukan berhasil menciptakan disiplin tinggi tapi justru “memaksa” para mitra drivernya untuk “membalas” kekejaman sistem dengan strategi gerilya mereka sendiri. Ibarat kata, “penjajahan harus dilawan dengan terorisme”.

Berikut ini dua chat Mtb dengan teman sesama driver ojek online yang sedikitnya bisa memberikan gambaran akan kelebihan Uber Motor dibanding Gojek dan Grab. Juga gambaran bagaimana para mitra driver saling beradu strategi perang dengan induknya sendiri, yakni Gojek dan Grab.

Obrolan Mtb dengan driver Uber Motor

Obrolan inilah yang Mtb anggap sebagai kelebihan Uber Motor,

Wawan: Pa rt dmn…jkrta ap ciamisst

Sodik: Di ciamis pa.

Wawan: Usaha ap pa skrng

Sodik: Serabutan. Smpt nyobain grab dpt 3 mggu. Skrg aplikasi msh aktif, tp gw lg off. Lg ada order ngcat rumah mertua.

Wawan: Siap…perjuangkan

Sodik: Lu ikut ojol apaan pa?

Wawan: Uberr. Ni bru mau jln..smbl nunggu bokin balik gawe d moi jam 10 an

Sodik: Uber aturannya ribet ga pa? Apa sama aja ribet kaya grab? Gw lagi daftar gojek, besok baru mau verifikasi berkas. Tapi dilihat-lihat kode etiknya mirip-mirip juga sih sama grab. Masalahnya, dikota kecil kaya ciamis ini gampang banget kejebak aturan yang susah. Tau-tau insentif ga cair tanpa pemberitahuan.

Wawan: Uber ga ribet…santaii..tp emng si tarip nya lbih murah dr pd si ijo…tp klo rezeki

Sodik: Kalo di ciamis, karena jumlah penumpang masih sedikit, maka gw bisa dapet 2 kali order dari penumpang yang sama dalam 1 hari. Hal kaya gitu oleh sistem grab di anggap penumpang langganan dan dianggap melanggar kode etik. Akibatnya insentif ga cair. Kalo kejadian berulang, bisa jadi suspend. Sementara kalo gw cancel orderan, maka performa gw menurun. Gojek juga sama, ga boleh ada langganan. Uber juga mungkin sama. Tapi gw penasaran pengen coba gojek. Pengen tau apakah gojek saklek kaya grab juga atw ga. Masalahnya di sini pengguna masih sedikit, jadi kalo ga dapet insentif ya ga cukup buat nafkahin keluarga. Bisa sih kita akal-akalan. Kalo ada order masuk dari orang yang sama, gw minta cancel ke penumpang & gw tarik tanpa aplikasi. Tapi ya jadi ribet kan? Kalo lo baca artikel yang tadi gw share, disitu gw tulis selengkapnya.

Wawan: Eaa td w bacaa…tp klo d uber si klo sm dlam sehari w blom pernh dpt pa…tp klo langganan tiap hari pasti ad. Uber ky nyaa tarip nya naek pa..td w ngnter dkt biasa 5000..skrng 7000

Sodik: Disini uber belom ada penggunanya. Malahan gojek yang jadi pionir juga belom ada. Yang udah ada justru grab. Soale pendaftaran grab bisa via online sampai diterima, termasuk test-nya juga online.

Wawan: Owhh gt….

Sodik: Iya. Jadi ngga perlu datang ke kantor grab. Soale jauh, di tasik. Itu penumpang langganan lo tiap hari pake aplikasi, pa? Ngga masalah sama uber?

Wawan: Eangggaa lah..tiap hari pke aplikasi… Uber d jkrta emng murah pa…tp yg lbih sering bnyk complain demo dll mlah si ijo..entah insentip nya ga turun lah..

Sodik: 😭 coba di ciamis udah ada uber

Wawan: Pasti ad paa…tp pda waktu nya nanti

Sodik: Lo udah berapa lama di uber, pa?

Wawan: Dr lebaraan paa..sampingn aj…w kerjaa jg

Sodik: Iya sih, emang kaya gitu yang seharusnya. Buat sampingan aja.

Wawan: Eaa dong…jd gaji bsa utuh…w aj klo narik pagi mah.50 lbih mah dpet pa…dr abis subuh smp jam 10an lah..siang w tidur sore kerjaa

Sodik: Laah… dijakarta mah iya. Disini gw narik grab, pengen 40,000 kadang dari pagi sampe malem. Makanya dongkol gw kalo insentif ga cair.

Wawan: Eaa si paa…tp yaa mau gmn lg…knp ga k tasik atau bandung maen nyaa

Sodik: Kejauhan lah pa. Bandung mah ngga mungkin, itu sih sama aja ngerantau. Kalo tasik masih mungkin, tapi belom berani nyoba juga 😄

Wawan: Owhh gy…dkota nyaa pa ciamis nyaa x yaa bru rame

Obrolan dengan driver Gojek / Grab

Ayul: Gojek j mas

Sodik: Lagi mikir mau pindah gojek, tapi lagi mikir alesan hati biar mantep. Kira-kira motivasinya apa ya kalo mau pindah ke gojek?

Ayul Kms S: G n j. Bkn mo ngajarin yg ngak baik. Kl d ********* kadang ad yg double job. Gojek iya. Grab jg. Cm beda akun y j. N itu d perbolehkan. Asal jgn dlm waktu yg brsamaan. Kl trdeteksi olh pusat. Resiko tangung sendiri. Jd kadang br ubahnnya kelang hari. Hr in gojek besok grab. N adek aku blm prnah kena suspend. Smp sekarang. Aku mo daftar jg k grab. Cm nunggu dana dl. Mo beli hp baru. Jd pk dua hp. Kl mo grab tgl aktifin. Yg gojek akunya d non aktifkan saja. Keponakannku. Gojek j ad 2 akun. Dia beli akun temwnnya. Ikut grab jg. Cm karna standar grab itu pk kejar poin utk biar dpt bonus dia malah lbh aktif d gojek. Tp ntar pas sea games dia buka akun grabnya. D ********* grab yg menang tander utk angkutan atlet. Malah ada yg ambil resiko. 2 akun dlm 1 hp. Grab iya gojek iya

Sodik: Iya sih.. amannya pake 2 hp 2 akun. Soalnya kalo ngandelin 1 akun, pas kena suspend yo wes… bablas. Seringkali suspend terjadi atas kesalahan yang tidak dilakukan.

Ayul: D salah utk d coba. Smiga sukses.

Dari dua chat diatas, Mtb menangkap hal yang sangat menarik terutama dari Wawan. Yaitu bahwa ojek online seharusnya hanya menjadi pekerjaan sampingan. Soale kalau kita hendak menjadikan ojek online sebagai sumber penghasilan utama, pada akhirnya kita pasti akan sampai pada pemikiran seperti Ayul. Betul? (Mtb)

Tinggalkan Balasan